Oleh Oleh Silaturahmi

Dalam sebuah acara silaturahmi, beberapa cucu dari 9 orang anak menjumpai eyangnya yg ada di desa.

Mereka menceritakan kisah sukses masing-masing.
Ada yang menjadi direktur BUMN, ada yang menjadi direktur Bank, ada yg menjadi pengusaha sukses, Boz Toko, Juragan Pertanian, dokter, arsitek, pengacara, konsultan, guru, ASN, dll.

Melihat para cucu-cucu tersebut ramai-ramai membicarakan kesuksesan mereka, eyang tsb segera ke dapur kemudian mengambil seteko kopi panas dan beberapa cangkir kopi yang berbeda-beda. ‎Mulai dari cangkir yang terbuat dari kristal, kaca, Tupperware, melamin dan plastik.

_“Sudah, sudah.. Ngobrolnya berhenti dulu. Ini Eyang sudah siapkan kopi buat kalian,”_ seru sang eyang memecah keasyikan obrolan mereka.

Hampir serempak, mereka kemudian berebut cangkir terbaik yang bisa mereka dapat.
Akhirnya, di meja yang tersisa hanya satu buah cangkir plastik yang paling jelek.

Lantas, setelah semua mendapatkan cangkirnya, sang eyang pun mulai menuangi cangkir itu dengan kopi panas dari teko yang telah disiapkannya.

_“Mari, silakan diminum,”_ ajak sang eyang, yang kemudian ikut mengisi kopi dan meminum dari cangkir terakhir yang paling jelek.

_“Bagaimana rasanya? Nikmat kan? Ini dari kopi hasil kebun eyang sendiri.”_

_“Wah, enak sekali eyang.. Ini kopi paling sedap yang pernah saya minum,”_ timpal salah satu cucu yang langsung diiyakan oleh saudara-saudara yang lain.

_“Nah, kopinya enak ya? Tapi, apakah kalian tadi memperhatikan. Kalian hampir saja berebut untuk memilih cangkir yang paling bagus hingga hanya menyisakan satu cangkir paling jelek ini?”_ tanya sang eyang.

Cucu-cucunya dari 9 anaknya yang menyebar di berbagai kota itu pun saling berpandangan.

_”Perhatikanlah, bahwa kalian semua memilih cangkir yg bagus dan kini yg tersisa hanyalah cangkir yg murah dan tidak menarik._

_Memilih hal yg terbaik adalah wajar dan manusiawi. Namun persoalannya, ketika kalian tidak mendapatkan cangkir yg bagus perasaan kalian mulai terganggu._
_Kalian secara otomatis melihat cangkir yg dipegang orang lain dan mulai membandingkannya._

_Pikiran kalian terfokus pada cangkir, padahal yg kalian nikmati bukanlah cangkirnya melainkan kopinya.‎_

_Hidup kita, baik kehidupan dunia maupun kehidupan ibadah, seperti kopi dalam analogi tsb di atas, sedangkan cangkirnya adalah sarana, pekerjaan, jabatan, atau harta benda yg kita miliki.”_

Semua cucunya tertegun mendengar penjelasan dari sang eyang.
Penjelasan dari sang eyang telah menyentak kesadaran mereka.

_”Cucu-cucuku tercinta…”_
lanjut sang eyang.

_”Jangan pernah membiarkan cangkir mempengaruhi kopi yg kita nikmati._
_Cangkir bukanlah yg utama, kualitas kopi itulah yg terpenting._

_Jangan berpikir bahwa kekayaan yg melimpah, sarana yg mewah, karier yg bagus dan pekerjaan yg mapan merupakan jaminan kebahagian hidup dan kenikmatan dlm beribadah._
_Itu konsep yg sangat keliru._

_*Kualitas hidup dan ibadah kita ditentukan oleh “Apa yg ada di dalam” bukan “Apa yg kelihatan dari luar.*”_

_Status, pangkat, kedudukan, jabatan, kekayaan, kesuksesan, popularitas, adalah sebuah predikat yang disandang._
_Tak salah jika kita mengejarnya._
_Tak salah pula bila kita ingin memilikinya._

_Namun, semua itu hanya sarana._
_Sarana hanya bermanfaat apabila bisa mengantarkan kita pada tujuan._

_Apa gunanya memiliki segala sarana, namun tidak pernah merasakan kedamaian,_ _ketenteraman,_ _ketenangan, dan kebahagian sejati di dalam kehidupan kita?_

_Itu sangat menyedihkan._
_Karena hal itu sama seperti kita menikmati kopi kualitas buruk yg disajikan di sebuah cangkir kristal yg mewah dan mahal…”_

_Kunci menikmati kopi bukanlah seberapa bagus cangkirnya, tetapi seberapa bagus kualitas kopinya…”_

*”Nikmati lah kopinya, Bukan Cangkir nya”*

*******
Selamat menikmati secangkir kopi kehidupan…

Saudara/i, Dulur, Sobat, Sahabat tercinta..

Iklan

Reuni Kita

Kota Ciu 19/06/18 Aku sudah kembali dari mudikku sepenggal kisah tentang udikku, tentang masa laluku, tentang masa kecilku

Seperti biasanya bertemu dengan teman teman masa kecil, teman sekolah, teman seperjuangan, teman geng model 80-90an ala Joxin dan Qzruh… reunian “reuni kita”

Reuni kita bercerita sekarang tinggal dimana? pekerjaannya apa? setelah berpisah sekian lama dengan kesibukkan masing masing terpisahkan aktifitas serta pintu rizqi setiap orang menanyakan sekarang tinggal dimana?

Reuni kita bercerita tentang berapa anak kita? setelah kita dewasa dan menua pastilah ada keinginan supaya bisa melanjutkan generasi penerus kita, satu pertanyaan berapa anak kita.

Reuni kita bercerita tentang rambut kita yang sudah dua warna, memanglah kita sudah mulai menua dengan rambut sudah memutih dan juga botak kepalanya.

Reuni kita bercerita tentang kapan kita akan menghabiskan masa tua? seusia paruh baya mungkin akan segera purna tugas kewajiban mengabdi dimanapun berada. Dan saat seperti ini sepatutnya kita bercerita tentang masa tua kita, apakah akan tetap dirantau atau kembali didesa semasa kecil kita.

Reuni kita bercerita tentang masa lalu kita, masa lalu hanyalah sebuah cerita, masa sekarang adalah nyata, masa yang akan datang entahlah yang penting jalani sahaja.

Reuni kita bercerita banyak hal, ada suka, ada sedih, ada kenangan, ada harapan, ada banyak hal disana dengan garis busur masing masing. Menjalani sebuah alur cerita dari sang pencipta.

Reuni kita ada yang istimewa, ya istimewa karena kita dipersatukan dengan keimanan dan persaudaraan karena iman, setiap sepekan kita mesti setoran bacaan Al Qur’an 1 juz. Group Tadarus kita mesti berlanjut sampai ajal menjemput kita. Bukan hanya di Dunia kita dipertemukan semoga kelak nanti di surga dipertemukan juga.

Barokallah Fiikum Saudaraku semua.

Salam DPS

Lek Jo Diujung Jalan Itu…

Walau bukan pendo’a malam ini lek Jo masih melekan
Masih dalam lorong dan deru mesin2 pabrik untuk sebuah mimpi dan harapan
Harapan dan impian masa depan untuk diri, keluarga dan anak2nya
Terbebas kungkungan kerja kerja yang tak membuatnya kaya

Separuh umurnya telah ia jalani dipabrik itu
Pengabdian seperti apa lagi mesti ia lakukan sampai menjelang usia pensiunnya
Tiada dekapan dari sang ayah dan ibu yang sekian lama membesarkannya
Dari semangat dan ketulusan serta keiklasan

Lek Jo diujung jalan itu bercerita…
Ya… diujung jalan itu sawah bapaknya sudah menjadi pabrik
Dan lek Jo menjadi kuli buruh disana bekas sawah orang tuanya
Menjaga sawah yang sekarang bukan miliknya
Ah sudahlah mengapa menyesalkan yang sudah terjadi keluh lek Jo kepadaku

Lek Jo pekerja kontrak dipabrik itu
Yang sewaktu2 bisa saja kena PHK
Belum lagi upahnya sekedar UMK
Status hubungan kerja seperti itu mesti ia jalani sampai menjelang usia senja

Biasanya bulan2 seperti ini banyak politisi datang menghampiri
Memberikan janji2 dan jalan untuk bermimpi
Lek Jo berkisah para politisi sudah tidak lagi kesini
Mereka sibuk dengan para pemodal jangan sampai kalah para bandar

Ahhh desah Lek Jo semakin dalam sedalam hisapan rokok ditangan kirinya
Mimpi2 lek Jo belum juga terbeli dengan berbagai janji para politisi
Sederhana saja mimpi lek Jo malam ini
Dibelinya kembali sawah milik orang tuanya diujung jalan itu
Dan kembali bercocok tanam bersama anak dan Istri

Ispirisasi SORJA 09 April 2018
Salam Dab Penyo Supriyanto

“Lollipop Super Ngetop”

Kota Ciu, 21/12/17 Alkisah sang super ngetop “Lollipop Super Ngetop” pejabat teras sebuah perusahaan skala besar di Lereng Gunung Lawu, gagah tampan dengan banyak fasilitas yang dia terima. Top manager kelas atas siapa saja tunduk dan hormat. Ucapan adalah kebenarannya , perintah adalah titahnya. pokoknya berkuasalah dia.

Mengapa juga ngomongin ini ya? ah sudahlah… saya hanya berfikir banyak sekali orang mengagung-agungkan jabatan dengan banyak fasilitas disana tapi toh tetap buruh juga hahaha. sejatinya mereka sama masih ikut orang dan dipergunakan ketika masih memberi kontribusi ke perusahaan. sstelah berhenti twing… engkau bukan siapa siapa hahaha. masih akan mengagungkan jabatanmu?

Jabatan tinggi menuntut kontribusi yang lebih demi keberlangsungan usaha perusahaan jangka panjang , bukan untuk dipamerkan bahkan petatang penteteng kesana kemari gak karuan, gak ngerti tugas yang diemban sok kuasa sok ngerti “Yang Maha Tahu” hahaha

Jabatan itu singkat bung!!! Jika anda salah dalam bersikap maka ketika anda memasuki masa pensiun anda tidak dianggap oleh mantan anak buah anda bahkan dilingkungan kerja anda. Bahkan saat masih aktifpun bisa jadi ditempat kerja hormat namun diluar kerja sama sama manusia dewasa dan merdeka siapalah kamu, apalah kamu sama dengan anak buahmu cuk apalah kamu… hahaha

Perluas relationship , jaringan kerja , persahabatan mungkin akan membantu kerja kerja sosial anda. Beri kesempatan anak buah berkembang sehingga saatnya memegang kendali kelanjutan management supaya akan dikenang dengan kebaikkan atau memang kau seorang lollipop super ngetop yang pecundang.

salam DPS

“Berkunjung ke DPC FSP KSPI Kabupaten Gresik DPC FSP KEP KSPI Kabupaten Karanganyar ingin belajar Koperasi Dan Pergerakan Buruh di Gresik”

Karanganyar, 12/10/2017 dalam rangka penguatan organisasi dan peningkatan peran serta anggota dalam kemampuan berorganisasi dan peningkatan Kesejahteraan Anggota, DPC FSP KEP Kabupaten Karanganyar beserta para Pimpinan Unit Kerja akan mengadakan kunjungan kerja ke DPC FSP KEP Kabupaten Gresik. Demikian disampaikan Danang Sugiyatno, Ketua DPC FSP KEP KSPI Karanganyar dalam keterangan yang sampaikan beberapa saat yang lalu.

Lebih lanjut Widhi Haryanto, sekretaris DPC FSP KEP KSPI Karanganyar menambahkan yang paling utama disana akan belajar pengelolaan koperasi karyawan yang dikelola DPC FSP KEP KSPI Kabupaten Gresik. Seperti diketahui DPC Gresik telah mampu mengelola koperasi dengan sangat baik sehingga mampu memotong jalur distribusi dan pada akhirnya harga jual ke anggota jauh lebih murah dibandingkan manakala anggota belanja di toko modern bahkan warung tetangga, mengapa demikian karena distribusi berasal dari anggota dan dijual keanggota. Dengan potensi keanggotaan serikat pekerja terorganisir diharapkan mampu meningkatkan kesejateraan anggota.

Disampaikan lebih lanjut kegiatan akan dilaksanakan pada tanggal 14-15 Oktober 2017 dan akan diberangkatkan secara resmi oleh Bupati Karanganyar H. Drs Yuliatmono, MM di rumah Danang Sugiyatno (Ketua DPC FSP KEP KSPI) Sambi Rejo, (mBirjo) Jaten, Karanganyar.

Dalam kesempatan berbeda Bupati Karanganyar menyampaikan bahwa Kesejahteraan buruh tidak hanya terpaku hanya pada masalah UMK saja, akan tetapi ada kesejateraan lain yang didapat buruh baik itu pendidikan gratis, kesehatan gratis, hal ini otomatis akan mengurangi belanja upah mereka dari UMK.

Eko Supriyanto, Pengurus Perwakilan Daerah Propinsi Jawa Tengah Konfedarasi Serikat Pekerja Indonesia / Perda KSPI yang ikut dalam kegiatan tersebut dan kesempatan yang sama menyampaikan ada satu hal lagi kawan kawan di Pimpinan Unit Kerja dan DPC FSP KEP KSPI Karanganyar akan belajar dan berharap dapat meniru pergerakan buruh di Kabupaten Gresik.

Pergerakan buruh di Kabupaten Gresik telah menginspirasi banyak hal di antaranya perihal koperasi, UMK yang jauh lebih baik daripada UMK di Karanganyar, Keterlibatan anggota dalam berserikat, check of system organisasi dan banyak hal yang akan bisa dipelajari disana pungkasnya.

Nara Hubung :
Eko Supriyanto HP.085742326112
Perda KSPI Jawa Tengah.

Saatnya Buruh Belajar Menulis

Kota Ciu, 17/10/2017 Dalam beberapa kali kesempatan sering kali saya menyampaikan seandainya Columbus tidak menuliskan tentang benua Amerika tidak seorangpun tahu siapa penemu benua Amerika dan tak seorangpun tahu seseorang bernama Columbus.

Ada lagi sebuah quote yang sangat menginspirasi : “Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah, menulis adalah bekerja untuk keabadian” _ Pramudya Ananta Tour

Dari keduanya Columbus dan Pramudya Ananta Tour bisa kita ambil hikmah apa arti dari sebuah kepenulisan. Inilah contoh realitas bagaimana perjuangan kaum buruh yang selama ini terkukung dalam sebuah teriakan lantang dijalanan.

Bagaimana sebuah kekuatan luar biasa akan tetapi hanya disuarakan dijalanan, tidakkah ada cara lain agar suara kita terdengar? ini hanya sebuah metode bagaimana kita menyampaikan pesan-pesan yang kita kehendaki, bisa jadi kita teriak dijalanan dengan aksi demo menyampaikan pendapat, atau dengan dukung mendukung calon anggota parlemen.

Berbicara tentang media perjuangan dengan methode kepenulisan bisa jadi mengalahkan sebilah pedang dimedan juang, banyak karya tulis baik berupa puisi, prosa, kajian atau dalam bentuk sebuah literature modern dapat mengguncangkan sebuah peradaban.

Pesan yang akan saya sampaikan kepada kaum pergerakan buruh mulailah dengan perjuangan anda dengan menulis, bagaimana stakeholder mengerti tanpa anda tuliskan dan suarakan? Bagaimana anda bisa membuat sebuah tuntutan tanpa anda tuliskan? Kadang kala suara kurang pas untuk melengkapi sebuah data tanpa sebuah tulisan.

Media massa yang berpotensi sebagai pilar demokrasi pun tidak bisa kita harapkan bisa menjadi media corong perjuangan , mereka telah menjadi industri media yang telah dikuasai konglamerasi, coba lihat bagaimana media massa bisa mempelintir sebuah berita demi kepentingan sang tuannya.

Kaum buruh sudah semestinya mempunyai media perjuangan sendiri mulai dari media koran, media online, media radio, media televisi Dan sayangnya baru sebagian kecil saja dari kaum buruh mau dan meyempatkan diri untuk menuliskan atau memberitakan perjuangannya melalui medianya sendiri.

Mulailah menulis karena dengan menulis kita akan meninggalkan jejak, dan karena jejak-jejak kita akan meninggalkan sejarah dan sejarah perjuangan itu ada pada pundak-pundak kita saat ini.

Oleh : Eko Supriyanto – Wakil Ketua DPD FSP KEP KSPI Propinsi Jawa Tengah. HP. 085742326112

Mukjizat Merawat Orang Tua

Uang bisa dicari, llmu bisa digali, Apalagi jodoh, masih bisa dinanti…

Tapi kesempatan : untuk mengasihi orang tua takkan terulang lagi,

Ketika anak kita menemukan jodohnya, dan mendapatkan wanita cantik yang berhasil merebut seluruh hatinya, tidak jarang orang yang pertama menjadi musuh anak adalah orang tuanya sendiri.

Orang tua yang semula begitu mulia, mendadak terasa menjadi sangat cerewet, dan menjadi sumber masalah rumah tangga. Apalagi bila anak (laki-laki) tidak berhasil menyatukan hati isterinya dengan ibundanya._

Padahal, anak-anak yang merawat orang tuanya sampai wafat, kebanyakan dicintai Allah, hal itu tercermin dalam karir hidupnya di dunia, dan mereka cenderung menjadi orang yang sukses.

Mu’jizat Orang Tua, dapat kita temukan dalam sejarah hidup seorang sahabat di bawah ini :

Ketika Ibu dari Iyas bin Muawiyah wafat, lyas meneteskan air mata tanpa meratap, lalu beliau ditanya seorang sahabat tentang sebab tangisannya,

Jawabnya, “Allah telah membukakan untukku, beberapa pintu untuk masuk surga, sekarang, satu pintu telah ditutup.”

Begitulah, orang tua adalah pintu surga, bahkan pintu yang paling tengah di antara pintu-pintu yang lain.

Nabi Shollallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda, “ORANG TUA adalah PINTU SURGA YANG PALING TENGAH, terserah kamu, hendak kamu terlantarkan dia, atau kamu hendak menjaganya.”
(HR. Tirmidzi)

Al-Qadhi berkata, “Maksud pintu surga yang paling tengah, adalah pintu yang PALING BAGUS dan PALING TINGGI*.

Dengan kata lain, se-baik-baik sarana yang bisa mengantarkan seseorang ke dalam surga dan meraih derajat yang tinggi adalah dengan menta’ati orang tua dan menjaganya.”

Bersyukurlah jika kita masih memiliki orang tua, karena di depan kita masih ada pintu surga yang masih terbuka lebar.

Terlebih bila orang tua telah berusia lanjut.

Dalam kondisi tak berdaya, atau mungkin sudah pelupa, pikun dan terkesan cerewet,

atau tak mampu lagi merawat dan menjaga dirinya sendiri, persis seperti bayi yang baru lahir.

SUNGGUH TERLALU, ORANG YANG MENDAPATKAN ORANG TUANYA BERUSIA LANJUT, TAPI DIA TIDAK MASUK SURGA, PADAHAL KESEMPATAN BEGITU MUDAH BAGINYA.

Nabi Shollallahu ‘Alaihi Wasallam.. bersabda, “Sungguh celaka….., sungguh celaka,… sungguh celaka”

lalu Seseorang bertanya “Siapakah itu wahai Rosulullah?”
Beliau bersabda, “Yakni orang yang mendapatkan, salah satu orang tuanya, atau kedua orang tuanya berusia lanjut, namun ia tidak juga bisa masuk surga.” (HR. Muslim)

Dia tidak masuk surga karena tak berbhakti, tidak menta’ati perintahnya, tidak berusaha membuat senang hatinya, tidak meringankan kesusahannya, tidak menjaga kata-katanya, dan tidak merawatnya saat mereka tak lagi mampu hidup mandiri.

SAATNYA KlNI, KlTA BERKACA DIRI, SUDAHKAH LAYAK KITA DISEBUT SEBAGAI ANAK YANG BERBHAKTI ? SUDAHKAH LAYAK KITA MEMASUKI PINTU SURGA YANG PALING TENGAH ?

Nasihat ini sebaiknya, kita sampaikan kepada anak-anak kita, juga pengingat bagi saya..

#Semoga Bermanfaat