Buruh Tegas Tolak Kenaikan BBM

image

SIARAN PERS KSPI 1 Nov 2014

BURUH TEGAS TOLAK KENAIKAN BBM

KSPI – Terkait kenaikan harga BBM, kaum Buruh menolak dengan tegas kenaikan harga bbm berapapun nilainya, karena kenaikan sebesar Rp 3000 akan mengakibatkan daya beli buruh turun 50% terutama peningkatan biaya pd ongkos transportasi, sewa rumah, biaya makan dan sembako.

Sebagai catatan, buruh sudah terpukul sebelumnya dengan naiknya harga listrik dan gas LPG apalagi ditambah naiknya harga bbm.

Program KIS dan KIP tidak akan didapat oleh buruh, jadi kedua program tersebut tidak berpengaruh untuk buruh sehingga posisi buruh yang “near poor “akan menjadi poor.Itulah sebabnya buruh meminta UMP DKI dan Bodetabek naik menjadi Rp 3 juta (naik 22,9%) dan bila harga bbm tetap dipaksa naik maka buruh akan meminta pemeritah merevisi lagi nilai kenaikan UMP tersebut diatas Rp 3 jutaan.

Buruh yang bisa mencicil mobil dan motor keren adalah buruh yang berstatus senior supervisor keatas di perusahaan padat modal (seperti pertambangan, bank, otomotif dll) yang jumlahnya kurang dari 0,1% dari total buruh seluruh Indonesia. Jangan lupa ada 86 juta pengguna sepeda motor (motor bebek kredit bukan motor keren) yang mayoritas buruh yang akan terkena dampak kenaikan harga bbm.
BBM tidak ada dalam 60 item KHL, tapi begitu BBM naik maka hampir dipastikan minimal 50 item KHL naik semua,seperti ongkos transport,sewa rumah dan sembako.

Terima Kasih

Said Iqbal
Presiden KSPI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s